Minggu, 03 Juni 2018

Tips Membersihkan Halaman



Halaman rumah adalah bagian yang juga perlu perhatian khusus . Apalagi halaman depan rumah yang pastinya akan terlihat lebih dulu saat orang berkunjung ke rumah kita. Banyak hal yang perlu diperhatikan saat membersihkan halaman rumah karena banyak hal yang perlu dibersihkan . Kebetulan aku punya halaman baik di depan dan di belakang sehingga banyak yang perlu diperhatikan kebersihannya. Dan apa-apa yang patut diperhatikan saat membersihkan halaman adalah.

  • 1.      Tersedianya bak sampah. Kebetulan di rumah aku ada bak sampah di depan pagar. Ini paling digunakan untuk membuang sampah daun yang kering. Di halaman belakang aku punya bak sampah untuk sampah yang gak bisa dijual di bank sampah dan sampah yang bisa dijual di bank sampah. Jadi sampah sudah aku pilah-pilah.

  • 2.      Teras. Teras rumah ini karena dibagian depan, jadi seringkali berdebu baik lantai maupun kursi teras. Selain itu terasku sering dipakai kucing liar untuk bersantai. Jadinya harus ekstra keras untuk membersihkannya.

  • 3.      Taman. Memperhatikan dengan rumputnya , apakah sudah panjang apakah perlu dipotong. Atau ada tanaman yang harus dipotong daunnya yang lebat. Menyiangi rumput dan tanaman liar itu juga penting agar taman tampak bersih dan rapi.

  • 4.      Selokan. Di depan pagar terdapat selokan yang perlu dibersihakn dari rumput liar atau endapan lumpur/tanah agar air bisa mengalir bagus saat hujan tiba.


Jadi ada empat hal yang perlu diperhatikan saat kita mau membersihakn halaman rumah. Dulu saat anak-anak masih ada, suamiku yang bertugas membersihkan halaman selalu dibantu anak-anak. Sekarang setelah mereka tidak tinggal bersama kami , akhirnya aku juga turut membantunya. Rutin membersihkan halaman depan maupun belakang setiap sabtu dan minggu pagi. Karena dulu aku gak pernah membersihkan halaman rumah karena ada anak-anak, sekarang aku mulai merasakan membersihkan halaman rumah. Ternyata membersihkan halaman rumah gak bisa dianggap enteng, karena banyak yang harus dikerjakan. Sehingga harus dibagi menjadi dua tahap hari sabtu dan minggu. Kalau ada yang tak terselesaikan mau tak mau harus menunggu minggu depannya.

Hal-hal yang menjadi prioritas untuk dibersihkan di halaman depan dan belakang.

  • 1.      Untuk selokan dan tempat tumbuh pohon di depan selokan. Ini harus disiangi rumput dan tanaman liar yang ada dalam selokan dan tanah tempat pohon tumbuh. Dan saat mendekati musim hujan, selokan harus dikeruk tanah/lumpurnya agar air bisa mengalir. Ternyata aku sekarang sudah gak bsia lama-lama jongkok sehingga aku mengunakan tempat duduk kesil untuk menyiangi rumput di sekitar pohon dan jalan sedangkan suamiku di dalam gotnya.

  • 2.      Rumput. Rumput yang ada di halaman rumah depan dan belakang. Saat sudah panjang gak bisa sekaligus dipotong bersamaan. Satu bisa minggu ini dan satunya lagi minggu depan, Terutama yang berat adalah halaman belakang rumah yang cukup luas sehingga membutuhkan tenaga ekstra untuk motong rumput

  • 3.      Memotong daun-daun yang sudah lebat. Terutama daun anak nakal, daun pucuk merah, kemuning , ciremai jepang yang harus rutin dipangkas daunnya agar tak terlalu rimbun . Biasanya aku bagian memegangi tangga saat suamiku memotong daun yang letaknya tinggi.

  • 4.      Menyiangi tanaman liar. Ini yang cukup sulit karena banyak ada di sekitar rumput dan tanaman, Jadi harus mau jonkok dan meraih dengan tangan untuk mecabut tanaman liar.

  • 5.      Menyiram tanaman. Ini rutin dilakukan saat sore hari.

  • 6.      Membersihkan kolam ikan. Ini yang berat . Untuk menguras air dan menggosok dasar lantai kolam juga menghilangkan lumut yang menempel.


Ternyata membersihkan halaman rumah bersama suami menyenangkan juga. Sambil membersihkan kita bisa saling bercerita atau diam tapi saling memandang penuh makna. Jadi kedekatan emosional bisa terjalin saat membersihkan halaman rumah. Dan aku juga jadi tahu kalau membersihkan halaman rumah bukan perkara mudah. Banyak hal yang harus diperhatikan dan butuh tenaga ekstra.

Minggu, 27 Mei 2018

Dermaga Kirana Nan Elok



Di seberang lokasi Replika Sekolah Laskar Pelangi terdapat objek wisata juga yang dikenal dengan nama Dermaga Kirana atau Rumah Rotan atau juga dikenal dengan sebutan Rumah Keong. Lokasi tepatnya di desa Lenggang, kecamatan Gantong Kabupaten Belitung Timur. Rumah keong ini dibangun di atas danau yang dikenal dengan nama kolong oleh masarakat setempat. Kolong ini bekas penambangan timah. Saat datang di depan sudah disuguhi dengan bangunan yang terbuat dari rotan dan berbentuk seperti rumah keong. Ada lima buah gelembung besar seperti rumah keong. Warnanya coklat muda.Bentuknya sangat unik dan enak di pandang mata sehingga cocok untuk berfoto di sana.  Rumah keong ini dibangun satu meter di atas tanah dengan lantai yang terbuat dari kayu. Lantai kayu ini sebernarnya dermaga yang akan terlihat zig zag sampai tengah danau.





 

Nah diujung dermaga ada perahu yang ditambatkan di sana. Perahu ini bisa digunakan kalau wisatawan tertarik untuk menyusuri danau yang akan didampingi oleh karyawan di sana. Latar belakang air danau yang tenang dan pephonan di belakangnya sangat bagus untuk dijadikan latar untuk berfoto di ujung dermaga. Apalagi ada perahu-perahu yang ditambat di sana.  Masih banyak pembangunan di sana untuk menambah banyak fasilitas agar memberikan rasa nyaman bagi wisatawan. Dari ujung dermaga itu ke arah kanan akan diteruskan dan di sana sudah terlihat bangunan yang belum selesai dibangun. Bangunan itu akan digunakan untuk rumah makan dan tempat santai pengunjung kelak. Dan masih juga terlihat pembangunan jalan-jalan kayu di dekat bangunan buat rumah makan itu. Fasilitas ini ditambahkan untuk memberikan kenyamanan dan agar kunjungan wisatawan semakin banyak. Karena fasilitas dan prasarana yang baik akan memudahkan wisatawan dan akan berkunjung kembali tentunya.




Area yang tak begitu luas memang cocok untuk berfoto ria. Banyak sudut di rumah keong ini sangat cocok untuk dijadikan latar untuk berfoto. Belum lagi dermaga dengan danau yang airnya tenang itu juga bisa dijadikan objek foto yang bagus. Perahu yang tertambat dan air yang tenang memberikan kesjukan dan foto yang indah. Dan wisata ini juga bagus ditempatkan di depan replika sekolah Laskar Pelangi, karena setelah orang berkunjung ke replika sekolah yang memang sudah terkenal , wisatawan bisa mampir ke dermaga ini. Jadi dua wisata bsia dikunjungi dalam satu wilayah yang berdekatan. Jadi jangan lupa untuk mampir ke dermaga Kirana setelah mengunjungi Sekolah Laskar Pelangi.


Minggu, 20 Mei 2018

Cerita Tentang Cirebon




Kali ini Circle of Happiness kedatangan tamu dari komunitas blogger Cirebon . Ternyata kang Dodi datang bukan untuk menjelaskan tentang dunia perbloggingan tetapi mau cerita semua tentang Cirebon. Dari asal-usul kata cirebon sampai kulinernya. Wah banyak ilmu yang didapat dari kang Dodi yang bisa nambah wawsan anak-anak.  Wawasan yang akan memperluas pengetahuan tentang banyak hal.

Cirebon berasal daru dua suku kata  yaitu Ci dan Rebon. Ci dari kata cai yang dalam bahasa sunda adalah air. Dan rebon udang kecil yang memang sudah terkenal sejak dulu dihasilkan di daerah ini sehingga akhirnya dikenal dengan nama Cirebon.Atau dari kata caruban yang artinya campuran . Hal ini dkarenakan di daerah ini terdiri dari berbagai macam suku  Dan akhirnya dilafalkan menjadi cirbon, cerbon, crebon.

Dulu katanya cirebon itu hanya berupa dukuh yang dikenal dengan nama Lemahwungkuk. Mata pencaharianya ada petani, nelayan udang dan banyak lagi. Udang di dukun ini sangat berlimpah sehingga dijadikan upeti  buat kerajaan Pajajaran. Upetinya bukan udang dalam bentuk mentah tapi sudah diolah terlebih dahulu yang dikenal dengan terasi dan petis. Dukuh ini berkembang pesat sehingga banyak pendatang datang dan tinggal di dukuh ini Kemudian penamaan kota disebut dengan Cirebon sesuai dengan nama petis sedang para pedagang dari luar menyebutnya terasi (gerage). Disebut dengan gerage karena pedagang yang antri mau beli terasi tak sabar menunggu sehingga mereka berkata geura oge, geura ge dan akhirnya jadi gerage. Dan akhirnya lebih dikenal   grage.


Udang yang dalam bentuk olahan udang sebagai upeti berupa gelondongan udang yang direbus. Sisa air rebusan itulah yang dikenal dengan petis. Petis ini erat sekali hubungannya dengan terasi yang berupa gelondongan udang yang direbus sebagai upeti ke raja. Nah terasi itu dari kata terasih yaitu yang dikasihi.Ada yang mengatakan petis itu terbentuk secara tak sengaja. Hasil tangkapan ikan banyak dan berpikir agar bisa awet . Ternyata bisa dengan direbus dan hasil rebusannya berupa air bekas rebusan. Kemudian sisa air rebusan ini diberi bumbu sehingga terjadilah apa yang kita kenal dengan petis. Petis sendiri bisa digunakan untuk bumbu sebagai pengganti saus atau mayonesse dan nilai gizinya juga lebih baik.

Selain itu ikan-ikan hasil laut yang berlimpah di daerah pantai utara Cirebon , belum tentu habis terjual dalam satu hari. Perlu diolah agar awet. Biasanya dilakukan dengan cara pengasinan. Biasa dilakukan oleh masarakat pesisir Cirebon yaitu dengan menggesekan tubuh ikan ke garam. Akibatnya ikan yang diawetkan dengan garam ini dikenal dengan ikan gesek.  Unik kan?

Cerita asal usul Cirebon, petis , grage itu semua diceritakan oleh kang Dodi . Anak-anak memahami tentang cerita kota Cirebon dengan  asal usulnya. Ini menambah wawasana luas bagi anak-anak. Kang Dodi sebagai blogger berkewajiban untuk menyampaikan apa yang dia tahu pada anak-anak agar mereka mengerti tentang asal usul kota Cirebon. Cerita tentang Cirebon habis tuntas. Anak-anak pulang dengan perasaan gembira. Sedikit ilmu berupa cerita tentang Cirebon.

Minggu, 13 Mei 2018

Belanja Bulanan Bersama Pasangan





Kebutuhan rumah tangga yang perlu distok di rumah tiap bulannya pastinya ada. Tujuannya distok di rumah agar kita gak terlalu sering keluar untuk berbelanja dan juga untuk kepraktisan juga. Terutama kebutuhan barang-barang yang bisa disimpan dalam jangka waktu yang cukup lama, seperti sabun, susu, odol, minyak goreng dan lain-lain. Dulu saat di sekitar rumahku belum ada mini market , aku selalu belanja di pusat kota yang banyak terdapat supermarketnya. Dan jadi langganan supermarket yang cukup baik di kota Cirebon. Dan dulu lagi anak-anak masih kecil, belanja bulanan menjadi ajang jalan-jalan juga bagi anak-anak. Tapi agar mereka gak rewel atau meminta sesautu dengan merengek, dari rumah sudah diberi tahu kalau hanya boleh beli satu camilan yang mereka suka. Dan ini berlangsung cukup lama sampai anak-anak besar.


Setelah menjamur mini market dan mereka merambah ke daerah perumahan maka aku akhrinya belanja di mini market dekat rumah. Lebih dekat dan lebih efisien waktu. Bisa dilakukan malam hari setelah pulang kerja . Dan di mini market ini cukup memenuhi syarat untuk belanja bulanan walau variasinya gak banyak seperti di supermarket tentunya. Manfaat kita belanja bulanan itu banyak ya, seperti

  • 1.      Lebih efeisien sehingga tak perlu berkali-kali keluar rumah untuk membeli keperluan sehari-hari

  • 2.      Menghemat biaya transportasi. Kalau sering keluar belanja , ongkos transpor akan boros belum lagi kita sering tergoda beli barang lainnya.

  • 3.      Kadang kita bisa beli barang yang lebih murah karena saat itu ada diskonan. Dan kalau sering belanja di tempat yang sama dapat poin yang nantinya bisa ditukar dengan barang


Dan kebetulan suamiku termasuk orang yang gak sulit untuk disuruh mengantar aku belanja bulanan. Dan dia juga bukan tipe suami yang menunggu di mobil saat istrinya belanja. Dan dia bisa ikut bersama. Karena sekarang belanja di mini market, aku dan suami selalu membawa keranjang yang berbeda. Aku belanja kebutuhan di rumah, biasanya suami akan memilih barang yang dia butuhkan untuk keperluan mobilnya dan camilan untuk dirinya.   Kadang kalau ada barang yang agak mahal biasanya aku diskusikan sebentar, apa akan mencari merek lain yang lebih murah atau tetap yang agak mahal karena memang baik kualitasnya. Dan alhamdulilah aku dan suami belanja itu menjadi sesuatu yang cukup menyenangkan dan gak menjadi beban bagi suami. Dan aku juga bukan tipe istri yang semua barang harus dibawakan suami sehingga suami tampak seperti poter . Tentunya aku sangat berterimakasih suami selalu bisa menemani belanja . Aku juga  mengapresiasi suami dengan membebaskan dia memilih camilan yang dia suka untuk dibawa pulang, walau akhirnya aku juga yang suka menghabiskannya. Untungnya suamiku gak marah, baik kan ????

Ternyata mendampingi istri belanja itu banyak pahalanya loh, makanya para pria jangan  malas untuk menenami istri belanaja keluar rumah. Keikhlasan suami menemani belanja istri bukan saja hanya ucapan terimakasih dari istri tapi lebih dari itu. Rasullulah pernah berkata, Sungguh aku berjalan bersama seorang saudara (muslim) di dalam sebuah keperluan lebih aku cintai daripada aku beritikaf di dalam mesjidKu (mesjid Nabawi) dalam sebulan. Bayangkan pahalanya melebihi daripada itifak di mesjid Nabawi. Jadi para suami jangan malas mengantarkan istrinya belanja karena pahalanya sangat besar sekali

;;