Jumat, 25 September 2009

Ada apa di balik pia-pia

Pia-pia adalah makanan yang terbuat dari terigu, kol, wortel, telur , bawang daun, tepung beras, garam, ketumbar, bawang putih. Kol dan wortel, bawang daun dirajang halus. Bawang putih dan ketumbar dihaluskan. Kol, wortel , bawang daun dan bumbu yang dihaluskan dicampur, diberi tepung terigu dan tepung beras dengan perbandingan 1:1, telur, diberi air dan dibuat adonan yang kental. Kemudian dibuat bulat dan digoreng sampai warna kecoklatan.
Nah, ada apa dengan pia-pia ini, bermula waktu kita mau buka puasa tapi gak ada makanan pembuka puasanya. Mbak Rie mengusulkan beli gorengan di Loji. Kita neh mantu-mantu gila punya pikiran sendiri untuk buat pia-pia aja sendiri biar bisa bikin banyak dan tidak perlu duit banyak. Tapi berhubung mantu-mantu ini dua-duanya bego masak, tapi dengan tekad yang bulat kita buat deh itu pia-pia dengan sok yakin. Waktu mau pakai bawang putih, yangti dah ribut kebanyakan tuh bawang putih nanti getar rasanya. Tapi dasar mantu kualat tetep aja kita pake bawang putih banyak karena kita pikir bikinnya juga banyak jadi bawang putihnya juga harus banyak.
Mulailah kita campur itu adonan, kok kayanya kurang meyakinkan makanya kita bilang neh ke yang lain, siapa yang mau ngabisin dapat bonus. Ha....... saking skeptisnya....malah dik Tuti ama ponakannya disuruh kasih bonus pulsa gratis. Ha.. dia cuma bisa melongoooooo. Bangkrut dong nanti...... Bodo amat emangnya gua pikirin.
Adonan dah dibuat tinggal goreng, dengan semangat 45 mulailah menggoreng ternyata lama banget karena pake kompor minyak tanah, duh di jaman modern gini pake minyak tanah????. Ternyata dapat banyak juga tuh pia-pianya tapi apa bisa habis ya?
Jadilah pia-pianya tinggal nunggu beduk. Pia-pia ditaruh di tampah besar dikelilingi oleh orang-orang yang sudah laper berat. Wajah mereka memelas nungguin bedug. Dug....dug...dug Satu dua tiga........ horeeee pia-pia diserbu...... ternyata laku juga. Entah karena enak , entah karena kelapaeran ya.
Lega rasanya pia-pianya habis ludes. ternyata usaha kita gak sia-sia juga . Hidup mantu dari Cirebon dan kelapa dua, perlu dikasih acungan jempol. Mudah-mudahan bisa jadi mantu tersayang ....... Betul gak?

0 komentar:

Posting Komentar