Jumat, 03 April 2020

Saat Anak Bertengkar Dengan Temannya



Gambar dari sini 
 

Bertengkar adalah hal yang biasa dalam kehidupan kita. Bahkan anak-anak sekalipun sering terlibat dengan pertengkaran. Sangat manusiawi, karena perbedaan pendapat, karena ada salah satu yang jahat atau masih banyak hal lainnya yang bisa sebabkan kita bertengkar. Bagaimana kalau anak kita bertengkar dengan temannya. Apa yang harus kita lakukan. Apalagi kalau lihat anak kita menangis , atau jadi sedih atau malah berkelahi dengan temannya. Apa yang kita lakukan sebagai orang tua. Dulu saat anak-anak masih kecil, saat mereka bertengkar dengan temannya. Aku selalu menanyakan kronologis dari sisi anakku. Dan aku selalu membiasakan anak-anak untuk berkata jujur. Kenapa? Agar jangan sampai kita punya informasi yang salah. Kalau informasi salah tentu kita akan menyalahkan temannya saja . Saat tahu permasalahannya, aku selalu melihat apakah posisi anakku salah atau benar. Kalau salah aku selalu menyuruh mereka minat maaf. Tapi pernah temannya tak mau memberi maaf, tapi aku selalu mengatakan tak mengapa yang penting kamu sudah meminta maaaf. Kalau pihak temannya salah, aku selalu menyuruh anak-anak menyelesaikan sendiri tanpa aku turut campur tangan. Biasanya aku memberikan banyak solusi yang bisa diambil mereka.  Tapi kalau berbau fisik, aku selalu bilang anakku harus menghindar dari teman seperti itu. Kalau tak bisa lagi menghindar aku akan datang ke gurunya untuk melaporkan temannya itu. Jadi aku selalu melatih mereka menyelesaikan konflik dengan temannya sejak kecil,lagi kecil dengan banyak memberikan solusi, setelah remaja, aku biarkan berpikir sendiri kalau sudah mentok, aku membantu memberikan solusi. Nah, ini perlu keterbukaan anak dan orang tua. Jangan sampai anak bertengkar dengan temannya , tak mau cerita. Kalau hanya pertengkaran kecil mungkin tak apa , kalau pertengkaarn hebat tentaunya perlu penanganan yang benar.

Menurutku yang perlu dilakukan orang tua kalau anaknya bertengkar dengan temannya adalah

Biarkan anak menyelesaiakn msalahnya sendiri.
Ini bukan berarti kita lepas tangan sebagai orangtua, tapi kita melatih anak agar mampu menyelesaikan masalah saat ada konflik dengan temannnya. Jadi saat anak bertengkar sebetulnya anak itu sedang belajar menghadapai kecerdasan sosial. Bagaimana anak belajar mengatasi masalah, bagaimana dia harus  bisa menurunkan egonya atau harus mengalah.. sebaiknya orangtua tak perlu turut campur selama itu tak membahayakan anak kita. Dan mengajarkan anak juga meminta maaf kalau di salah. Juga memberitahu kalau dia disakiti secara fisik atau jiwa untuk melaporkan pada orangtuanya. Karena jangan sampai tak  ada komunikasi antara anak dengan orangtuanya sehingga orangtuanya gak tahu masalah apa yang dihadapi anaknya. Atau orangtua tidak tahu kalau anak mengalamai kekerasan fisik atau jiwa. Jadi pentingnya membuka komunikasi antara anak dan oarngtua yang lancar.

Jangan menegur atau membela di depan banyak orang.
Bila anak kita menjadi korban oleh temannya jangan pernah menegur temannya di depan banyak orang. Begitu juga kalau anak kita yang salah jangan memarahi di depan banyak orang. Hal ini bsia berdampak buruk pada kejiwaan anak. Membela anak di depan yang lain membuat anak jadi besar kepala , dan membuat yang lainnya terhina. Cukup pisahkan. Dan bawa anak kita menjauh. Bisa saat itu diberitahu atau di rumah saat anak sudah tenang. Dan jangan membuat mereka menjadi dendam satu sama lainnya.

Jangan mebenci orangtua teman yang bertengkar
Nah, ini yang sering terjadi bagi ibu-ibu yang suka jadi membenci ibu dari teman anaknya yang bertengkar. Bahkan sering jadi serius bertengkarnya padahal kadang anak-anaknya sih sudah akur kembali.

Jadi mengajarkan anak untuk tak terpancing emosinya. Anak diajarkan untuk bisa menenangkan diri untuk segera meencari solusinya. kalau tak bisa anak bisa menanyakan pada orangtuanya. Dan anak diharapkan untuk bisa saling memaafkan setelah bertengkar sehingga bermusuhannya tak terlalu lama. Anak-anak diajarkan untuk tidak gengsi untuk meminta maaf duluan/ Nah, sejak kecil anak-anak memang diajarkan untuk mengatasi konflik yang terjadi agar kelak dia bisa mengatasi konflik dengan bijak.

28 komentar:

Kartika mengatakan...

Betul ya Mbak, kalau orang tuanya ikut membenci eh besoknya anak2 sudah baikan hahaha

Tira Soekardi mengatakan...

iya mbak, kadang jadi aneh ya kok yang dendam malah ibunya

Michael "Dije" David mengatakan...

WKWKWKWKWK, mamah saia bener ini. Ah, berarti didikan yg saia terima udah bener hahahahahah.

Reyne Raea (Rey) mengatakan...

hihihi ini agak menantang juga ya Mba, saya kadang kesal kalau anak saya dibully ama temennya.
Kadang pengen marahin ibunya hahahaha.

Renaldi Ardiansyah mengatakan...

makasih info parenting-nya mba, sangat membantu bagi saya yang masih bujang wkwk,agar suatu saat jika sudah berkeluarga dan memiliki anak bisa menerapkan hal ini

Tira Soekardi mengatakan...

bagus kalau gitu mas david

Tira Soekardi mengatakan...

nah itu dia mbak reyne, akdang lapaor sama gurunya suka gak digubris

Tira Soekardi mengatakan...

sama2 mas renaldi

Lelly mengatakan...

Setuju banget nih mbak. Saya belum pernah ngerasain kalau anak saya berantem sih. Tapi kalau lihat anak orang berantem ya cuma lihatin aja.

Tira Soekardi mengatakan...

betul mbak lelly kita harus bijaksana dalam melihat ini

Robby Jungjunan mengatakan...

Setuju sih orang tua harus bijak menyikapinya ketika anak berantem, waktu ku kecil nih anaknya berantem trus ngadu sama orang tuanya. Keesokan harinya anaknya akur malah orang tua nya yang berantem. Gak patut dicontoh deh klo peran orang tua seperti itu.

Tira Soekardi mengatakan...

betul mas robby

Mugniar mengatakan...

Tips yang perlu diperhatikan ketika anak bertengkar. Dengan menanyakan kronologi anak, anak juga dilatih untuk bagaimana menyelesaikan masalah ya Mbak.

Tira Soekardi mengatakan...

yup mbak niar

Bang Day mengatakan...

Kadang anak bertengkar dengan temannya, ortunya ikut2an bertengkar karena ngebelain anak2 masing2. Eh giliran anaknya udah baikan dah main bareng, ortunya masih musuhan :)

Tira Soekardi mengatakan...

iya sungguh aneh kan bang day

Bunda Erysha (yenisovia.com) mengatakan...

Bener bun. Biarkan anak menyelesaikan masalahnya sendiri. Nanti kita tinggal awasi aja dan amati aja dari jauh. Karena khawatir ada pembullian secara fisik ya. Soalnya sekarang zaman bully serem begitu hal biasa. Hadeuh smoga anak kita bukan sebagai pelaku

Tira Soekardi mengatakan...

benra bunda erysha, semoag anak2 kita gak terpengaruh teman2nya

Thessa R mengatakan...

Hahaha.. sama mba rey, kadang greget ya.. aku pernah bilang k ibu nya krna anaknya suka bully anak aku di sekolah, sampe anakku ga mau ke sekolah coba.. jawaban ibunya pendek doank, "kalau kejadian di sekolah aku ga tau, jd bilang aja sama bu guru" Main lepas tangan gt aja dia 😆

Erlina mengatakan...

Anak bertengkar biasanya cuma sebentar.. semoga anak-anak kita selalu dapat pengaruh yang positif dari temannya..

Tira Soekardi mengatakan...

coba mbak thessa, bilang sama gurunya , belum tentu jga ditangani

Tira Soekardi mengatakan...

betul mbak erlina, anak2 mah cepet baikan laginya

Susana Devi Anggasari mengatakan...

Saya sangat setuju bahwa anak harus menyelesaikan masalahnya sendiri. Sepelik apapun, orang tua hanya bertugas mengawasi. Sekali orang tua masuk di masalah anaknya, anak lari ke orang tua untuk mengatasi masalah.

Tira Soekardi mengatakan...

mengajarkan anak mandiri ya mbak susana

john mcgrath mengatakan...

dankwoods
dankwoods
dankwood
dankwood
dankwoods blunt
dankwoods blunt
dankwood blunt
dankwood blunt
dankwoods pre rolls
dankwoods for sale
dankwoods flavors
dankwood cartridges
how much are dankwoods
where to get dankwoods
dankwoods packaging
how much do dankwoods cost

john mcgrath mengatakan...

Steroids
Dermal fillers
Hand Sanitizer
Mesotherapy
N95 Surgical Mask
steroids for sale
anabolic steroids
steroid cream
dermal fillers cost
dermal fillers near me
what are dermal fillers
mesotherapy near me
what is mesotherapy
mesotherapy injections

john mcgrath mengatakan...

buy vyvanse online
vyvanse
vyvanse dosage
vyvanse 30 mg
vyvanse 40 mg
vyvanse 20 mg
vyvanse 50 mg

john mcgrath mengatakan...

buy dilaudid online
buy tramadol online
dsuvia
buy morphine online
buy ativan online
clonazepam
buy humaria online
buy keytruda online
where can i buy vyvanse online
buy vyvanse
buy vyvanse 50 mg online

Posting Komentar