Kamis, 11 Mei 2017

Angklung






Tahu angklung ? alat musik tradisional dari tanah sunda yang terbuat dari  bambu. Cara memainkannya juga mudah hanya dengan menggoyangkannya. Bisa berbunyi karena benturan badan pipa bambu dan bunyi yang dihasilkan bergetar mengeluarkan suara nada  2,3,4  tergantung besar kecilnya  ukruan angklungnya. Dan angklung tercatat sebagai karya agung warisan budaya lisan dan nonbendawi manusia dari UNESCO sejak November 2010. Jadi angklung sudah diakui keberadaannya di seluruh dunia sebagai alat musik asli Indonesia. Keren kan???

Asal usulnya belum diketemukan secara pasti tapi bentuk primitifnya sudah ditemukan pada jaman Neolitikum yang berkembang di nusantara sampai pertengahan jaman modern. Sehingga angklung merupakan bagian dari replik Pra Hindhuisme dalam  kebudayaan nusantara. Tentang  catatan mengenai angklung baru muncul saat kerajaan sunda pada abad 12 sampai abad 16. Angklung ini ada hubungannya dengan kehidupan  masarakat sunda yang agraris yang bersumber pada Dewi Sri  sebagai pemberi kehidupan. Pada suku baduy angklung  digunakan sebagai ritual menanam padi. Bambu adalah bahan utamanya dari angklung yaitu bambu hitam (awi wulung) dan bambu putih (awi temen). Tiap nada yang dihasilkan berasal dari bilah bambu setiap ruas bambu dari ukuran kecil sampai besar. Pada jaman kerajaan dulu angklung digunakan sebagai penyemangat dalam pertempuran sampai pada jaman penjajahan. Oleh karena itu pemerintah Belanda sempat melarang penggunaan angklung. Akibatnya populraitas angklung menurun , hanya digunakan oleh anak-anak saja. Juga lagu-lagu yang dipesembahkan untuk Dewi Sri yang berasal dari bilah bambu ini akhirnya dikenal dengan nama angklung. Jadi pada pesta panen  dan seren tahun angklung digunakan dalam upacara tersebut. Kesenian ini berupa arak-arakan bahkan menjadi iring-iringan Rengkong dan Dongdang serta Jampana.



Cara memainkannya sangat mudah dengan cara memegang rangkanya pada salah satu tangan biasanya yang kiri. Tangan kanan berfungi untuk menggoyangkannya hingga berbunyi. Ada tiga tehnik cara menggoyangkannya.

  • 1.      Kurulung (getar), teknik yang paling umum dipakai dimana tangan kanan memegang tabung dan digoyangkan ke kanan dan ke kiri berkali-kali selama anda ingin dimainkan.

  • 2.      Centok (sentak ), teknik dimana tabung dasar  ditarik dengan cepat oleh jari ke telapak tangan kanan  sehingga angklung hanya berbunyi sekali saja.

  • 3.      Tengkep seperti kurulung namun salah satu tabung ditahan tidak ikut bergetar. Pada angklung melodi cara ini menyebabkan angklung mengeluarkan nada murni (satu nada melodi saja). Sedang pada angklung kompanimen mayor teknik ini digunakan untuk memainkan nada mayor (3 nada) karena kalau tidak ditengkep nada yang dimainkan adalah akord dominan septim ( 4 nada).

Untuk memainkan angklung butuh satu konduktor untuk memimpin lagu yang dibunyikan angklung , agar tertib dan sesuai dengan lagunya. Kapan berhenti, kapan mulai, kapan dibunyikan keras atau lemah.


Begitulah angklung, alat musik yang sudah mendunia.  Kebetulan  aku mendapat sumbangan dari beberapa teman untuk kegiatan Circle of Happiness. Dan aku belanjakan untuk membeli separangkat alat musik angklung. Akhirnya aku menemukan tempat pembuatan angklung di daerah Lumbu Kuningan dengan harga yang tak terlalu mahal dibanding kalau membeli di Bandung.  Akhirnya setelah terbeli aku mencari guru yang bisa mengajar  dan menemukan kak Idan dari mahasiswa yang aktif di UKM angklung di kampusnya. Akhirnya anak-anak bisa belajar angklung. Mereka antusias sekali, karena mereka baru pertama kali megang dan memainkan angklungnya. Dan beberapa kali belajar anak-anak mulai lancar memainkannya. Dan latihan anak-anak ini akan ditampilkan di acara Science Day bulam Mei. Mereka sangat antusias  sekali karena mereka akan tampil di depan orang banyak. Dan aku merasa bahagia melihat anak-anak suka dengan permainan angklungnya.

59 komentar:

evrinasp mengatakan...

keren banget sih aktivitas anak-anak, saya pernah mainin angklung sekali bareng temen2 dan itu keren bisa bikin paduan harmoni

(sulis) bunda raka-alya mengatakan...

Di SD anakku ada juga mb ekstra musik mainin angklung..sayangnya aku ga bisa mainin

Tira Soekardi mengatakan...

iya mbak evrinasp, kalau anak2 ini hanay angklung sederhana saja. Kalau yg lengkpa itu suaranya bisa spt ada suaar satu dan duanya

Tira Soekardi mengatakan...

bunda raka, maininnya mudah ahnya digoyangkan saja.

dongeng naura mengatakan...

wah ternyata ada macam2 teorinya. saya pikir cuma digoyang-goyang

Anisa Ae mengatakan...

Wah, dulu di rumah ada angklung yang dijadiin dekorasi. :( Tapi sekarang entah ke mana. :(

Mirwan Choky mengatakan...

Bagus nih untuk yang pingin belajar main angklung.

Inklocita mengatakan...

emang nih angklung ga ada matinya, selalu menarik dan ga pernah ngebosenin! untuk sarana pendidikan jg oke banget ya

Winny Widyawati mengatakan...

Tekniknya gak terlalu susah tapi butuh kerjasama yg baik ya. Bagus filosofi musik angklung ini ya mbak mengajarkan kebersamaan dan kekompakkan.

Vika Hamidah mengatakan...

subhanallah ilmu yang bermanfaat ya mba.. angkung adalah salah satu musik yang sangat saya sukai..

Terimakasih informasinya.. Nice artikel

Tira Soekardi mengatakan...

iya mbak naura krn teknik memainkan akan memberikan suaar yang berbeda

Tira Soekardi mengatakan...

memang ada yang buat hiasan rumah ya mbak anisa

Tira Soekardi mengatakan...

iya mas mirwan

Tira Soekardi mengatakan...

iya mbak inklocita

Tira Soekardi mengatakan...

betul mbak winy, butuh kekompakan dan kerjasama. Yg ngajar malah bilang enak ngajar anak2 daripada mahasiswa

Tira Soekardi mengatakan...

iya mbak vika, alat musik tradisional yg sudah diakui dunia

kornelius ginting mengatakan...

Semoga penikmat dan pemain serta pemerhati angklung semakin banyak tumbuh di negri kita..jangan nanti malah pihak asing malah yang tertarik dengan angklung.

Eri Udiyawati mengatakan...

Aktivitas yg sangat menginspirasi. Dan suara angklung itu mendamaikan, menyusup ke pikiran, rasanya jadi tenang.

Semoga kegiatan semacam ini bisa menyebar ke kota dan daerah lainnya, agar alat musik tradisional kita terjaga dan tetap lestari

Sie-thi Nurjanah mengatakan...

Ga tau ya..irama nada yg dihasilkan dari angklung tuh unik klasik khas nusantara. enak aja didenger ��

uwanurwan mengatakan...

suara kayu kayuan emang asyik... btw saya gtw cara mainnya.... kalo sendirian kurang asyik keknya ya

Tira Soekardi mengatakan...

btul mas kornelius, jangan yang suka malah oarnga sing skrg sdh banyak yang belajar kebudayaan indonesia di luar

Tira Soekardi mengatakan...

betul mbak eri jangan sampai negara lain yang mengakui alat tradisional ini

Tira Soekardi mengatakan...

iya mbak sie thi, apalagi aklau dengan alat angklung yang lengkap

Tira Soekardi mengatakan...

iya uwanurwan, sangat indah

Hadi Prayitno mengatakan...

Ternyata pada jaman dulu dipakai untuk penyemangat perang. Sudah seperti genderang aja :-)

Mydaypack mengatakan...

kereen yah bisa angklung

love from Kalasan mengatakan...

He...he... he....saya hobi main angklung loh mbak...sama ibu2 dikampung....keren dan mengasikan... :) TFS untuk ulasan angklungnya...

Helenamantra mengatakan...

wah jadi ingat saat SD harus bisa main angklung buat penilaian di sekolah. Seneng deh lihat kesenian Indonesia terus dilestarikan seperti ini

Tira Soekardi mengatakan...

betul mas hadi

Tira Soekardi mengatakan...

mydaypack, keren dong anak2 hebat yang mau belajar

Tira Soekardi mengatakan...

love from kalasan, keren euy, sy malah algi nyari kelompok ibu2 main angklung tp belum ada

Tira Soekardi mengatakan...

wah memang mbak helena perlu dilestarikan ya dan muali diajarkan dari kecil

Wisnu Tri mengatakan...

Kirain semua bambu bisa di buat angklung mbak, ternyata hanya bambu tertentu to? Hehe

Semangat latihanya adek-adek, biar sukses pas show di science day :D

Tira Soekardi mengatakan...

gak mbak wisnu krn yg menentukan adalah suara yang muncul

Nunung Yuni Anggraeni mengatakan...

Tiap ada acara di sekolah anakku ditampilkan permainan angklung oleh anak-anak. Angklung menjadi salah satu ekskul di sini. Alunan iramanya mrerdu...

Sandra Hamidah mengatakan...

Suami saya instruktur angklung, jadi seneng aja kalau ada yang main angklung karena melestarikan budaya negeri sendiri

Ria M Fasha mengatakan...

angklung ini bikin penasaran deh hehe.. aku seneng aja liat orang mainkannya, tapi akunya ga bisa hehe karena orang sumatera kali ya

dekCrayon mengatakan...

suka kagum sama anak2 yang mainin angklung.. kereen

Tira Soekardi mengatakan...

bagus tuh mbak nunung kl sekolah punya angklung, melestarikan budaya

Tira Soekardi mengatakan...

wah mbak sandra di cirebon sulit cari guru angklung krn sedikit jadi rebutan. Ini juga dpt bukan guru tp mahasiswa yg aktif di UKM seni angklung

Tira Soekardi mengatakan...

oh begitu ya mbak ria, mungkin ada alat musik dari bambu jugakah di suamtera???

Tira Soekardi mengatakan...

dek crayon, memang bikin aka jadi keren krn bisa main angklung sekaligus mempertahankan budaya asli indonesia

Mugniar mengatakan...

Ah iya, namanya konduktor ya Mbak. Saya suka mikir namanya dirijen juga hehe.

Saya waktu TK pernah diajar main angklung sama guru. Senang sekali rasanya.

Nurul Sufitri mengatakan...

Anak perempuanku yang sekarang kelas 6 SD ekskulnya angklung loh. Ga tau kenapa dia suka seni. Suka menggambar juga. Kalau di Bandung ada saung Mang Ujo ya.

mutie adnu mengatakan...

Pernah main n waktu SD mba,,, dh gk pernah main lg skrg, kangen juga masa2 bljr main angklung

Tira Soekardi mengatakan...

kayaknay derigen dan konduktor sama deh mbak niar

Tira Soekardi mengatakan...

iya mbak nurul, aku tadinay mau beli di mang ujo tp mahal, dana ku nemu di desa lumbu kuningan dan di sana juga ada saung tenpat belajarnya

Tira Soekardi mengatakan...

kebanyakan suka main angklung saat kecil ay mbak mutie, ibuku usia 84 tahun masih ikutan klub angklung dan bikin dia gak sering pikun

Mukhsin Pro mengatakan...

Main angklung susah gak yah?

Tira Soekardi mengatakan...

gampang mas mukhsin hanya digoyangkan yang susah itu itu menyamakan suaranya

Gita siwi mengatakan...

Ih keren ra acara kamu. Aku masih level nmr 1 memainkannya nih. Itupun waktu SD. Sukses and salam hangat ya buat teman2 kecil yg hebat udah perform 😊☺😄

Gita siwi mengatakan...

Ih keren ra acara kamu. Aku masih level nmr 1 memainkannya nih. Itupun waktu SD. Sukses and salam hangat ya buat teman2 kecil yg hebat udah perform 😊☺😄

Tira Soekardi mengatakan...

makasih mbak gita

Nyi Penengah Dewanti mengatakan...

aku ga bisa memainkan angklung Mah.
Keren ini adik2, semoga menjadi penerus bangsa yang hebat.

Tira Soekardi mengatakan...

amin mbak dewanti

Riska Ngilan Haryono mengatakan...

Aku suka banget dengar orang main angklung mbak, terdengar merdu dan unik khas Indonesia banget ;)

Tira Soekardi mengatakan...

iya mbak riska, unik dan bikin adem

Diah Woro Susanti mengatakan...

subhanallah. semoga aku juga bisa menginjak tanah Mekkah kaya mba Tira, aamiin :)

Tira Soekardi mengatakan...

amin mbak diah

Posting Komentar